Sabtu, 16 Januari 2016

Harga Minyak kembali Rebound

HARGA minyak dunia berbalik dari posisi terendah selama 12 tahun terakhir di perdagangan bursa Asia, kemarin. Pada sekitar pukul 06.00 GMT, patokan AS, minyak mentah light sweet atau West Texas intermediate (WTI) untuk pengiriman Februari naik 69 sen atau 2,07% menjadi US$33,96 per barel dan minyak mentah brent untuk Februari naik 73 sen atau 2,16% ke US$34,48.

WTI telah mencapai posisi terendah US$32,10 pada satu titik, Kamis (7/1), terlemah sejak Desember 2003, sedangkan brent menyentuh US$32,16, tingkat terendah sejak April 2004. “Minyak berjangka melihat beberapa permintaan hari ini karena ada sedikit perbaikan dalam sentimen pasar setelah bank sentral Tiongkok menetapkan titik tengah yuan lebih atau kurang lebih sama dari hari sebelumnya,“ kata Bernard Aw, analis pasar di IG Markets di Singapura.

Keputusan Beijing yang dua hari lalu mematok yuan pada tingkat terendah dalam lima tahun mengirim gejolak melalui pasar dan mengirim harga minyak ke posisi terendah 12-tahun.“Pemicu untuk kemerosotan terbaru dalam harga minyak, tentu saja, kekhawatiran tentang permintaan global, didorong oleh kekhawatiran atas (pertumbuhan) Tiongkok.“ (Ant/E-2) 9/01/2016 - 13
Read more ...
Rabu, 28 Oktober 2015

Analisa Bisnis Rental Mobil

Hasil uji analisa di lapangan menunjukkan bahwa secara model maupun parsial sub variabel dari usaha rental mobil yang diantaranya (independensi, integritas, objektivitas, standar umum, prinsip manajemen, tanggung jawab kepada konsumen, tanggung jawab kepada mitra perusahaan) terbukti bahwa secara signifikan mempunyai pengaruh terhadap kelancaran dan kemajuan perusahaan.
Read more ...
Sabtu, 17 Januari 2015

Odalan di Kaki Gunung Salak

MINIATUR Bali... Mungkin dua kata itu yang bisa disematkan di kompleks Parahyangan Agung Jagatkarta Tamansari di kaki Gunung Salak, Jawa Barat. Aroma wangi dupa, umbul-umbul, lengkungan janur kuning, umat Hindu berpakaian adat berjalan diiringi alunan gamelan dan angklung yang harmonis menambah semarak suasana Odalan.

Odalan itu ialah bentuk rasa syukur atas peringatan peresmian Parahyangan atau Pura yang dirayakan tiap enam bulan dan setahun sekali, tergantung dari perhitungan waktu yang digunakan. Istilah Parahyangan digunakan sebagai pengganti Pura, karena di Jawa Barat tidak mengenal istilah Pura, tetapi Parahyangan.

Parahyangan setinggi 900 meter di areal sekitar tiga hektare itu menjadi yang tertinggi dan terbesar kedua di Indonesia, setelah Pura Besakih di Bali. Tak mengherankan, keberadaannya menjadi magnet bagi umat Hindu di sekitar Jawa, terutama di Jawa Barat dan sekitar Jakarta untuk bersembahyang.

Kala Odalan, semua umat berbaju serbaputih, lengkap dengan ikat kepala dan kain, sedangkan para wanita mengenakan kebaya dan kain.Setibanya di pura mereka melepas alas kaki sebelum bersembayang. Dipimpin pemangku, mereka berjalan dengan anggun membentuk barisan sambil membawa Pratima di atas kepala untuk mengambil air suci, sedangkan sang pria memayungi.

Tiba di tempat upacara, suasana khidmat menyeruak, hanya suara Bajra (lonceng) dan doa pendeta yang mendominasi. Tangan-tangan menjepit kelopak bunga kamboja di atas kepala, sambil memanjatkan doa. Air suci dari wadah kemudian dicipratkan ke arah umat, tak ada yang ketinggalan.

Tak lama kemudian, para gadis belia yang belum menstruasi menarikan tarian Rejang Dewa di tengah lapangan. Tidak ketinggalan Tari Baris serta Tari Topeng yang merupakan tarian sakral untuk mengiringi upacara hari itu. Semua memanjatkan doa agar terwujudnya rasa persaudaraan dan kebersamaan (vasudaiva kuthumbakam) dan meningkatkan kepedulian umat Hindu terhadap sesama serta lingkungan sekitar. (M-5) Media Indonesia, 21/12/2014 halaman 28
Read more ...